Kamis, 24 September 2015

Masjid Asy Syakirin #KembaraRamadhan

Hi, Assalamualaykum..

lanjut lagi ceritanya..

Dari Putrajaya ke Kuala Lumpur atau KL saya biasanya naik ERL soalnya cepat dan nyaman, tapi kali ini saya mau nyoba sesuatu yang baru naik Rapid KL, tarifnya lebih murah trus saya juga belum pernah nyoba, diasikin aja kan ya. Bisnya nyaman, waktu tempuh gak begitu lama juga.

Di KL saya langsung menuju ke KLCC atau twin towers, masjid Asy Syakirin ini merupakan masjid di area pekarangan taman KLCC. Sayang sekarang lagi ada pembangunan disamping masjid, jadi kalau mau ke masjid ini jalannya muter2 dulu.

Berhubung masih jam 11, waktu Zuhur masih lama, mari muter-muter dulu di mall, lumayan ngadem, hehe. Temanya Ramadhan banyak yang jualan baju dan perlengkapan muslim lebih tepatnya hari raya Idul Fitri, banyak nemu barang lucu sih tapi waktu itu saya mikirnya ntar aja beli pas mau pulang, kalo sekarang masih ribet ama barang bawaan (tapi ini akhirnya gak jadi beli, nyesel banget).

Abis Zuhur saya memutuskan untuk tidur dulu di pekarangan masjid ini, soalnya kalo di ruang utama masjid yang ada ACnya gak dibolehin, hahaha..

Jujur kenyamanan masjid ini jadi berkurang 50% dari sebelumnya, kebisingan pembangunan disebelah berasa lagi perang, jedaar jedoorr.. gumpraaang gedubraaaakk.. sayapun gak bisa tidur dengan damai. Ashar sampe menjelang maghrib saya masuk ke dalam, ruang utama masjid. Ngaji sambil ngadem sambil nunggu buka puasa.

Beberapa menit menjelang buka puasa saya disuruh petugas masjid menuju ke ruang buka puasa karna waktu berbuka udah mau masuk. Baiklah, ternyata banyak juga jamaah yang berbuka puasa disini, kebanyakan keluarga, banyak juga sih yang sama teman dan sendiri kayak saya.

Cerita lucu disini, hmmm... hahahahaha... malu ihh.. hehe.. kan kebanyakan disini yang buka puasa keluarga kan yaa.. dan mereka comel2 laa.. ahh saya saat itu sampai kepikiran mau nyari jodoh orang malaysia.. hehehe.. untung udah buka puasa yah.. hahaha..

Tarawih disini 20 rakaat plus witr. Imamnya bukan Imam impor, imam masjidnya saja, tapi bacaannya sangat bagus dan indah. Jamaah disini sangat beragam, rasanya semua ras ada disini, lagi-lagi saya merasa syahdu, alangkah indahnya Islam itu bisa menyatukan semua ras manusia yang beragam, dan tidak ada yang membedakan statusnya dimata Allah selain Taqwanya. Islam menjadi ikatan emosional bagi kita muslim seluruh dunia, meskipun gak kenal gak pernah ketemu tapi dengan Islam kita merasa satu keluarga, kita bersaudara, saudara seiman. Masya Allah..


suasana selesai tarawih dan selesai menikmati boreh, beberapa ada yang tinggal untuk iktikaf

Saya tidak iktikaf disini, soalnya sudah janjian dengan teman Malaysia saya, katanya dia mau menjemput saya dan disuruh nginap dirumahnya saja, kebetulan dia tinggal sendiri dan masih single. Katanya kalao tak ada teman sahurnya sering babalass. yaudah baiklah.

Sempat saya tanya ke petugas masjid soal iktikaf, pihak masjid mempersilahkan tapi harus izin dulu, saat itu saya melihat ada rombongan dari sekolah setingkat SLTP gitu yang lagi rame rebutan tiang buat tempat tidur, hehe, seru pasti tuh reramean sama teman-teman iktikaf. Untuk Sahur saya rasa tidak disediakan, kecuali pada 10 malam terakhir.

Saya menunggu teman saya namanya Faiz, dia penyiar radio Ikim FM, radio Islam terkenal di Malaysia. Dia selesai siaran jam 12 malam, jadi menjelang itu saya manfaatkan buat ngobrol2 sama petugas masjid ataupun orang2 yang mau iktikaf disana, sekalian mana tau misi diatas tadi kebenaran hahahaha..

Yaudah jemputan saya sudah datang, lanjut lagi nanti ya.. see yaaah..

Selasa, 22 September 2015

Masjid Tuanku Mizan Zainal Abidin (Masjid Besi) #kembaraRamadhan

Hi Assalamualaykum.. apakabar semua..

Saya mau lanjut lagi nih cerita soal #kembaraRamadhan kemaren, kali ini saya beranjak ke masjid berikutnya seperti di judul yaitu Masjid Tuanku Mizan Zainal Abidin atau lebih dikenal dengan nama Masjid Besi karena bahan utamanya besi.

Untuk menuju masjid ini sangat gampang, tinggal jalan kaki sekitar 1km dari Masjid Putra, kalau dari Putra Sentral saya tidak begitu pasti yang nomor berapa sepertinya berbeda dengan jurusan ke Masjid Putra.

Kalau Masjid Putra lebih touristy Masjid Besi ini lebih disenangi warga lokal. Menjelang memasuki masjid ada seperti jembatan, dan tiba-tiba disulap seperti bazaar Ramadhan, mostly menjual fashion dan untuk bazaar makanan ada di sebelah bawah jembatan, sangaaaaat banyak pilihan makanannya dan raaamai sekali pada saat menjelang buka puasa.

Suasana di gerbang masjid malam hari

Disini aura semangat Ramadhan lebih terasa mungkin karena lebih ramai. Jadual iktikaf di masjid ini hanya weekend dan 10 malam terakhir. Sama seperti masjid yang dibawah pengelolaan pemerintah lainnya, buka puasa + boreh dan sahur difasilitasi dengan baik oleh pihak masjid, Alhamdulillah jamaah sangat dilayani agar bisa beribadah dengan nyaman dan khusyuk. tabarakallah..

Suasana menjelang berbuka puasa
Bazaar Ramadhan, segala macam kuih muih ade kat sini..

Lagi-lagi saya lapor ke penjaga masjid untuk bisa nitip backpack, dan dipersilahkan untuk meletakan di ruang ganti, ohya masjid disini sepertinya selalu menyediakan ruang ganti buat para jamaah yang mungkin butuh ganti pakaian untuk shalat, di masjid Putra sebelumnya juga ada.

Jamaah di masjid ini sangat ramai berbeda dengan masjid sebelumnya yang saya kunjungi. Banyak warga negara asing juga saya lihat, sepertinya mereka para mahasiswa, sayapun dikira ncik2 tu mahasiswa. Ohya ceritanya gini, jadi waktu itu saya mau beli air mineral, bentuknya kayak lemari trus self service, jadi waktu itu lagi penambahan minuman baru oleh petugasnya, nah saya mau beli tapi gak ada uang RM 1, trus saya minta tukar sama makcik petugasnya dan gak ada juga, lalu saya dikasih saja satu "nah ambik je, awak nak mana? tea ke ini ke (air mineral)?" saya jadi tak enak hati trus bilang "tak la.. saya nak bayar" dan sepertinya basa basi kita berbeda meskipun sesama melayu, dia sepertinya tersinggung dan saya jadi merasa bersalah banget dan akhirnya ngambil aja air mineralnya tanpa bayar, si ncik pun senyum.. rejeki, alhamdulillah.

Masjid ini sangat indah, tanpa menggunakan pendingin ruangan karena sudah didesign ramah lingkungan dengan memanfaatkan sirkulasi udara yang baik sehingga tidak terasa panas, hanya dibantu dengan beberapa kipas angin saja.

Saat waktu buka puasa jadi sangat ramai, pekarangan masjid penuh, laki-laki di teras kanan dan perempuan di kiri, di tengah biasanya sudah di book oleh instansi yang mau buka puasa bersama disini, atau kalau tidak biasanya diisi oleh yang bekeluarga, pemandangan yang sangat indah.

Saya dapat bonus disini, ternyata Mufti Menk yang biasanya hanya saya ikuti di twitter dan youtube ternyata selama Ramadhan mengisi kajian mengenal para sahabat Rasul setelah shalat Tarawih, masya Allah saya merasa senang sekali. Awalnya agak ragu, bakal ngerti gak yah dengan bahasanya, maklum english saya masih sangat so-so, tapi alhamdulillah bisa dimengerti juga.. hehe..
*ini dia link kajian Mufti Menk. *kalau jeli anda akan menemukan saya disana hehe *gak penting



Selain mufti Menk ada syeikh impor lainnya yang diundang khusus selama bulan Ramdhan sebagai Imam shalat Taraweh, masya Allah bacaan beliau sangat indah dan 20 rakaat plus witr pun jadi tak terasa. Sempat beberapa kali bersalaman dan dipeluk oleh para syeikh ini, mereka sangat haruuum dan baik dan selalu senyum, ahh sunnah sekali. Rata-rata jamaah menggunakan baju gamis atau jubah, atau baju melayu, dan sayaaa pake T-shirt dan jeans, merasa salah kostum aja.. :(

Selesai taraweh ada boreh, aseek, makanan penutup, trus yang mau iktikaf bisa tidur di lantai 2 sebelah kanan untuk pria, kiri untuk wanita. Menjelang sahur nanti ada shalat Tahajjud. Sebelum tidur saya sempat ngobrol sebentar sama orang-orang sebelahan saya, berhubung rame dan saya sendiri jadi nyempil aja antara orang-orang hahaha, dan saya nyari tempat yang ada colokannya, hehe. Nah ternyata orang-orang sekitar ada yang datang dari Singapore memang niat untuk iktikaf 10 akhir Ramadhan disini, katanya suasana disini lebih seru aja, baiklah..

Masjid Besi menjelang malam
view dari dalam masjid besi kearah kanan, Bapak dan anak sedang mengajidengan background terlihat masjid Putra
Tempat berwudhu, sangat cantik dan lengkap ada shower juga

Kalau di masjid sebelumnya ada cerita lucu disini juga ada, antara lucu dan mengenaskan. Jadi ceritanya waktu itu hari kedua saya iktikaf di masjid ini adalah hari Ahad, dan setelah Tarawih, witr dan ritual boreh, saya sudah dengan PDnya kucluk-kucluk menuju lantai 2 untuk tidur, trus sampai diatas saya agak aneh orang-orang yang lain pada kemana kok sepi aja? saya cuma sendiri, waktu itu sudah pukul 11 malam. Lalu saya dikasih tau oleh petugas kalau iktikaf di masjid ini hanya weekend saja, lalu nanti 10 malam terakhir. Langsung keringetan, malam2 begini saya mau kemana? disekitar putrajaya saya tidak menemukan guesthouse atau budget hotel, yang ada hotel kelas bintang 4, mampuuus. boro-boro nyari hotel, nyari taxi aja susah, malam itu saya terpikir untuk ke Kuala Lumpur aja biar disana cari penginapan. Udah jam 12 masih gak ada taxi, akhirnya saya putuskan kembali ke masjid Putra, mudah-mudahan dengan pertemanan kemaren mereka bisa ngasih tumpangan atau nggak bisa bantuin saya cari penginapan atau transport ke Kuala Lumpur.

Oke mulai jalan, sempat khawatir tengah malam begini dengan tampilan kayak turis tersesat mudah2an gak ada polisi atau siapapun yang salah menduga dengan saya, takutnya ntar saya dikira teroris atau maling atau apalah. Beberapa kali saya sempat mencoba mengacungkan jempol sama mobil yang lewat siapa tau ada yang berbaik hati memberikan tumpangan, tapi NIHIL, saya maklum kok, tengah malam begini ada cowok gak jelas minta tumpangan? ntar gue malah diculik lagi, akhirnya sukses jalan sampe Masjid Putra, dan disana disambut sama orang baru saya gak kenal, untungnya ada yang mengenali dari dalam trus akhirnya saya diijinin masuk, Alhamdulillah selamat juga.

Besoknya saya lanjut perjalanan ke Kuala Lumpur, ke masjid mana..? tunggu saja nanti disana ya..

note: many thanks to petugas Masjid Putra

Minggu, 20 September 2015

Masjid Putra #kembaraRamadhan

Seperti yang saya ceritakan sebelumnya bahwa tujuan pertama saya untuk #kembaraRamadhan ini diputuskan ke Masjid Putra aja. Banyak cerita menarik yang saya dapatkan disini. Tapi saya mau kasih tau dulu cara ke Masjid Putra dari KLIA2.

Ada beberapa alternative menuju masjid ini, tapi yang paling efektiv menurut saya adalah dengan menggunakan ERL, karna cepat, nyaman, dan mudah diakses. Dari pintu keluar selesai dari urusan imigrasi dan bagasi tinggal lurus aja hampir paling ujung akan ketemu counter ERL tinggal beli tiket trus tunggu deh keretanya datang. Sampai di station Putrajaya/Cyber jaya tinggal ikuti petunjuk keluar station, kalau mau naik bus tinggal ikuti petunjuk menuju Putra Sentral dan tunggu bis yg menuju ke Masjid Putra, jangan heran kalau nanti jalannya agak muter2 dulu. Kalau pemula minta aja sama supirnya untuk turunin di masjid Putra, soalnya dari halte agak lumayan jauh jalan kaki menuju masjidnya.

Kebetulan ini kali kedua saya kesini, di bus ada beberapa turis, satu rombongan berbahasa spanish satu rombongan berbahasa mandarin. Baru jalan beberapa saat masjidnya udah keliatan tapi bisnya jalan muter2, si turis bolak-balik nanyain ke supir dia takut nyasar atau kelewat atau si supirnya lupa, persis sama dengan yg saya alami waktu pertama kali dulu.

Sampai di masjid, saya langsung menuju counter information nanyain soal kegiatan masjid selama Ramadhan, termasuk boleh tidak iktikaf? Alhamdulillah ternyata sesuai harapan, iftar jama'i setiap hari diselenggarakan oleh pihak masjid dan juga dipersilahkan untuk iktikaf di dalam masjid setiap hari, dan beruntung lagi saya diperbolehkan juga nitip backpack di counter ini, jadi kan saya gak rempong ama barang2, tinggal nenteng tas samping aja buat bawa barang2 penting (tablet, dompet, HP, passport, charger, Quran, Ipod, camera, sarung dll).

Disini saya dapat banyak teman, penjaga masjidnya ramah dan sangat membantu. ada area yang sudah disediakan bagi para turis yang yang tertarik dengan bangunan masjid maupun soal Islam, dan ada area yang terlarang bagi mereka, beberapa ada juga turis yang bandel dan ujug-ujug udah nongol aja di depan mihrab tempat Imam shalat, HAYYAAAAAA.. si penjaga masjid dengan sedikit marah memperingati mereka. Beberapa cerita yang saya dapat dari para penjaga masjid dan juga para relawan (relawan untuk menjelaskan jika ada turis yang tertarik dengan Islam) banyak juga yang akhirnya convert ke Islam jadi Mualaf, tetiba saya salut.

Soal fasilitas masjid bisa dikategorikan ini sudah bintang lima, lengkap dengan shower room untuk jamaah, ruang bersucinya pun bersih kemas cantik rapi, jamaah akan sangat dimanjakan. Sepatutnya masjid ini megah, cantik, anggun dengan fasilitas yang mumpuni sebab masjid ini adalah masjidnya para anggota parlemen Malaysia yang berdiri tepat disebelah gedung megah Parlemen Malaysia dimana perdana mentrinya juga bekerja disana. Dan masjid ini sering digunakan untuk menyambut tamu2 dari negara Muslim lain.

Toilet Masjid Putra

Saya sempat beberapa hari iktikaf disini, memang nyaman. Imamnya saat Ramadhan ini tidak mengundang Imam dari luar, cukup para Imam yang sudah ditugaskan disini saja, tapi bacaaannya tak kalah dengan para Hafiz dari timur tengah, sangat indah di dengar dan membuat shalat Taraweh 20 rakaat terasa sebentar saja.

Jamaahnya cukup ramai apalagi ketika weekend. Dari sini pemandangan sekeliling masjid sangat indah. Ada danau yang cantik dan diujung terlihat deretan bangunan-bangunan khas Islam yang anggun nan megah, juga terlihat Masjid megah lainnya di Putrajaya yaitu Masjid Tuanku Mizan Zainal Abidin.

Masjid ini menyediakan buka puasa gratis untuk para jamaahnya. Saat buka diawali dengan makanan kecil biasanya kurma dan air minum sirup, lalu setelah shalat Maghrib baru dilanjutkan dengan main court nasi dengan pauk yang enak, nanti juga ada desert buah-buahan atau makanan penutup lainnya. Nanti setelah shalat Isya dan Taraweh ada lagi yang namanya Boreh, yaitu makanan lagi tapi bukan makanan berat, semacam cemilan gitu tapi cukup mengenyangkan juga.
untuk 10 malam terakhir masjid ini menyelenggarakan qiyamulail berjamaah di sepertiga malam terakhir, dan makanan sahur disediakan gratis untuk jamaah semua.

Suasana Buka Puasa

Tak banyak yang iktikaf dan mereka nyari tiang masing-masing
Kegiatan para jamaah yang iktikaf disini rata-rata ya baca Al Quran, tidur, shalat (wajib dan sunnah), check HP, kalau bosan jalan-jalan sekitar masjid atau ada juga yang telponan, nah ada satu yang aneh disini, ada jamaah, mulai dari subuh, siang, malam, kalau gak ngaji dan zikir dia sibuk aja jalan mondar-mandir, sempat ngobrol dengan saya sebentar ternyata dia dari Palestine dan saat itu Gaza sedang di serang oleh zionist israel, saya jadi ikutan sedih. Dia sangat baik, beberapa bacaan Quran saya diperbaiki oleh beliau, dinasehatin beberapa hal, salut, sayangnya saya lupa tukeran contact dengannya.

Ada juga saya dapat temen sesama iktikaf asli Malaysia tapi sedang kuliah di Jakarta, dia pengen banget nemenin saya jalan ke tempat-tempat yang menarik soal Islam, tapi sayang dia lagi ada kegiatan juga dengan juniornya, tapi sampai sekarang kita masih keep contact. Dan ada lagi teman-teman yang lain yang dari petugas masjid juga yang sesama jamaah iktikaf, Islam dan Iman menjadikan rasa persaudaan kita Masya Allah syahdu sekali. Jamaah rutin disini baik-baik, pernah malam itu ada ibu-ibu yang bawa makanan ke masjid trus dibagi-bagiin buat yang tadarusan, saya kebagian juga, alhamdulillah.

Ohya ada yang lucu, pas baru nyampe di Masjid ini pas juga ada rombongan umroh dari padang hendak ke Jeddah besok subuh, kata Amirnya dari pada nunggu bengong di Bandara mending mereka kesini aja, sekalian Tarawih dan jalan-jalan, trus jumpa dengan saya dan ngobrol bahasa Minang, jadi pengen ikut sama rombongan itu, tapi apa daya, yasudahlah, saya sebenarnya klo bisa juga kembara Ramadhannya ke Mekkah Madinah dan sekitarnya.. Saat rombongan tersebut pergi dikira saya kececer trus diumumin di TOA, maluuuuuuu.. hahahaha.

Dari sini saya lanjut perjalanan ke Masjid berikutnya.. see you there..

view dari masjid Putra menuju masjid berikutnya, what a view.. Masya Allah

Menunggu waktu berbuka puasa

Kamis, 14 Agustus 2014

#kembaraRamadhan di Malaysia 1435H

Hai lama sudah saya tidak update blog ini. Ceritanya setahun ini saya sibuk dengan hobi baru di Kedai Kopi Qyat, jadi acara jalan2pun sudah tidak ada lagi, padahal kemaren itu udah punya 2 trip tiket promo, yaudahlah ya bukan rejeki buat jalan-jalan.

Oke soal #kembaraRamadhan ini sebenarnya muncul ketika menjelang Ramadhan kemaren, berhubung kedai kopi Qyat rencananya bakal tutup selama bulan puasa jadi sepertinya saya punya banyak waktu luang buat jalan2. Sebenarnya awalnya saya pengen ke Bandung dan Jakarta, soalnya banyak ustadz favorite saya disana, tapi pas cek tiketnya mahal banget trus kepikiran kayaknya seru juga ngerasain suasana puasa di negri orang, jadilah saya hunting tiket pas pula ada promo, yaudah deal deh tiketnya dapat Rp 350.000 aja untuk pergi pulang, dibanding ke jakarta Rp 2.500.000, hehe.

Rencananya saya nanti mengunjungi masjid-masjid cantik disekitar Kuala Lumpur, maksudnya biar aksesnya mudah, saya gak mau yang terlalu berpetualang masuk ke daerah yang baru, karna saya jalan sendiri (solo backpacker) dan lagi puasa juga, gak lucu kan judulnya #kembaraRamadhan trus nanti karna terlalu kecapean puasa saya harus jadi korban, gak deh. Setelah googling2 dapatlah beberapa list masjid2 yang recommended untuk dikunjungi, juga ada program yang menarik selama ramadhan di masjid2 tersebut. Nah saya kepikiran bakalan makin seru kalau nanti bisa iktikaf di masjid (seru karna bisa irit biaya penginapan haha). 9-21 July 2014 untuk 3 kota, Putrajaya, Kuala Lumpur dan Shah Alam.

Bismillah berangkat, di atas pesawat saya masih mikir ntar kemana dulu trus ntar bakal seperti apa yah?? hehe saya gak expect banyak, mengalir saja, kemana takdir membawa, halah.

Landing dengan mulus di Airport baru malaysia, jadi LCCT sekarang cuma untuk terminal cargo, sementara low cost carrier terminal pindah ke KLIA2, dengan fasilitas dan tampilan yang cukup cantik, terintegrasi dengan mall terlihat ada beberapa brand ternama.

Tips dari saya kalau terbang melalui Airport ini sebaiknya anda prepare lebih banyak waktu karna airportnya luas jadi butuh banyak waktu, kalau mepet2 siap2 aja anda harus lari-larian.

*resiko solo backpacker: susah untuk memoto diri sendiri hehe


video

Selesai di check point keluar langsung disambut mall, ohya di imigrasi sekarang kayaknya petugas bener-bener ngecek tiap penumpang dengan seksama, impact dari tragedi MH370 saya pikir mungkin karna katanya ada beberapa penumpang yang menggunakan passport curian. Bener-bener berbeda dengan terminal sebelumnya yang terkesan memang untuk kelas rendahan.

Ada dua yang saya cari disini, pertama Surau (Mushalla) kedua counter DiGi, SIMcard Malaysia biar tetap terhubung dengan internet, kenapa Digi? karena waktu itu lagi ada promo free internet untuk turis, lmayan banget mah itu buat saya hehe..

Suraunya ketemu, DiGi-nya nggak. Selesai shalat sudah terasa damai trus diputuskan untuk lanjut ke Putrajaya aja, sebenarnya agak gambling sih soalnya disana gak ada hotel budget, jadi kalau gak diijinin iktikaf di Masjid yaudah saya menggembel deh gak tau kemana, tapi ada info dari teman saya kalau kemungkinan besar dibolehin kok untuk iktikaf cuma saja pihak masjid gak menyediakan sahur untuk jamaah, karna sahur disediakan untuk 10 malam terakhir Ramadhan aja. Kalau info itu bener, itu aja udah cukup, daripada saya menggembel tengah malam gak tau kemana ya kan..??

KLIA2 udah terintegrasi dengan ERL (kereta api cepatnya Malaysia), dengan RM 2,8 saya sudah diantar ke station Putrajaya/Cyberjaya trus nanti dilanjut ke masjid Putrajaya dengan menggunakan bus Rapid atau Nadi Putra (ini semacam trans Jakarta cuma ongkosnya dibayar pas naik ke supirnya, harus dengan uang pas ya, karna gak ada kembalian, ongkosnya RM 0,5 aja). ERLnya sangat nyaman, AC dingin ada free WiFi juga dan juga kenceng, namanya juga kereta cepat yah. Bus nya juga sangat nyaman AC nya dingin dan gak terlalu banyak penumpang yang berdiri, kebetulan banyak turis juga yang satu bus dengan saya, agak heran bulan puasa gini masih banyak aja turis asing melancong trus ke masjid pula, dalam hati saya berdoa semoga mereka diberi Hidayah oleh Allah untuk mengecap indahnya Islam.

Masjid Putra, yang warna pink berdampingan dengan gedung parlemen Malaysia yang sering juga dikira masjid oleh para turis :)

Di Putrajaya ada dua Masjid indah yang mau saya kunjungi, pertama Masjid Putrajaya, masjid pink nan cantik yang sudah tersohor hingga ke luar negri makanya banyak turis berkunjung kesini. Kedua Masjid Tuanku Mizan Zainal Abidin atau lebih dikenal dengan Masjid Besi, karna konstruksinya mostly menggunakan besi.

Di Masjid Besi ini saya dapat pengalaman menyedihkan, kirain disini sama dengan di Masjid Putra yang welcome buat siapa aja yang mau iktikaf, ternyata di masjid Besi ini hanya sabtu minggu trus 10 malam terakhir aja, jadilah waktu itu abis taraweh kelar udah tengah malam, saya keluar masjid nyari taxi gak ada, stop mobil yg lewat juga gak ada yang mau, horor juga kali liat saya yang begini tengah malam. Sempat depresi juga mau kemana tengah malam begini tapi akhirnya kepikiran balik lagi aja ke masjid Putra, baiklah mari jalan kaki olah raga tengah malam, nyampe di masjid Putra udah jam 1 malam huhu. Tapi impactnya saya jadi dapat teman banyak di masjid Putra, petugas masjidnya banyak yang masih muda2 trus baik2 banget, sampe sahur saya dibagi makanan, hahaha kasian banget idup saya kayaknya yaa..

Masjid Tuanku Mizan Zainal Abidin atau Masjid Besi

Dari Masjid ini #kembaraRamadhan saya lanjutkan ke Kuala Lumpur (KL), ada tiga masjid yang rencananya akan saya kunjungi di kota menara kembar ini, dari Putrajaya ke KL biasanya saya menggunakan ERL sekarang saya mau coba pakai RapidKL karna kalau pakai ERL pemandangannya kurang seru, kalau pakai bus biasanya kan lewat kota, juga ongkosnya lebih murah.

Masjid pertama yang paling mudah saya akses aja, juga salah satu masjid favorit saya kalau ke KL, Masjid Asy Syakirin KLCC tapi sayang sekarang di taman belakangnya sedang dibangun apartemen, selain ke masjidnya jadi jauh, jalannya mutar lewat jalan samping, juga jadi gak asri lagi soalnya disana dulu banyak pohon dan burung2 liar yang tinggal dengan nyaman.

Masjid Asy Syakirin, KLCC
Di masjid ini saya juga dapat teman namanya Faiz, saya numpang menginap dirumahnya, dan baiknya lagi Faiz mau nganterin saya besok ke masjid yang saya mau kunjungin yaitu Masjid Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur, masjid yang sangat cantik terinspirasi dari Masjid Blue dan Hagia Sophia di Istanbul, Turki.

Masjid Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur
Betah banget disini, masjid yang luas, besar, cantik, imamnya import ada dua yang satu pas ketemu di tempat wudhu beliau lebih terlihat seperti boyband ganteng banget, pas shalat eee ternyata beliau Imamnya kereen, abis Ashar ada program tahsin bersanad, di lantai dasar ada booth2 yang jual peralatan muslim, ada kelas dengan Syeikh DR. Tawfeeq Chowdhury, tafser beautiful surah in Quran, dibuka untuk umum, saya cuma masuk 2 kali soalnya waktu saya membatasi, tapi kelasnya sangat bagus, seru, banyak ilmu, tapi sayang peminatnya gak begitu banyak :(

Besoknya saya mau ke masjid Negara, kalau di Jakarta ibarat Istiqlal lah, tapi sebelumnya dari pagi saya mau jalan2 dulu mumpung di KL, kali aja nemu barang bagus dan murah :)

Pavillion mall, Bukit Bintang
Menjelang waktu Ashar barulah saya menuju ke Masjid Negara, kebetulan juga Raja, Permaisuri, Perdana Mentri dll sedang ada acara disini. Baiklah kapan lagi satu majelis dengan para bangsawan ya kan? di tengah shalat Tarawih tiba-tiba beberapa pejabat termasuk PM buru-buru meninggalkan masjid, ternyata pas selesai shalat sambil menunggu Faiz datang menjemput saya online dan baca berita kalau ada musibah menimpa pesawat Malaysia Airline MH17, sedih banget soalnya kali ini bukan lebih ke human error atau kesalahan engine tapi malah ditembak oleh katanya sih pasukan pemberontak di Ukraine, tapi pihak Ukraine malah menuduh Russia, siapapun itu menurut saya gak bisa dibenarkan harus bertanggung jawab dan dihukum berat.

Masjid Negara Malaysia
Besoknya saya kembali ke Masjid Wilayah untuk shalat Jumat, abis itu saya lanjutkan kembara ke kota Shah Alam. Sudah lama saya ingin mengunjungi kota Islami ini, ada masjid dengan kubah terbesar di dunia yaitu Masjid Biru. Masjidnya sangat cantik, jamaahnya mostly melayu sedikit Arab dan India, waktu saya kesini banyak para Hafiz, masjidnya hampir penuh oleh orang yang iktikaf.

Orang-orangnya juga cantik2 dan ganteng2, sangat menyamankan mata hehe, kata teman saya di Shah Alam ini memang banyak orang melayu saudagar kaya dan hampir tidak ada chinese dan sedikit India dan Arab, mobil mewah berderet di parkiran masjid, aaah bahagia deh pokoknya saya disini meskipun pas sahur saya gak kebagian makanan, malas antri sih soalnya puanjang banget waktunya udah hampir habis.

Masjid Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah, atau Masjid Biru, Shah Alam

Dari sini besoknya saya dijemput lagi oleh Amal tema saya di Putrajaya, kita jalan-jalan dulu sebentar cari makan, bosan juga makan makanan yang disediakan masjid rata2 menunya gak jauh beda, daging gulai kurma gitu trus ada ayam tomato atau ikan. Kalau di Malaysia aku paling suka makan steam boat jalanan, enak banget. Saya balik lagi ke Putrajaya maksudnya biar dekat ke airport aksesnya mudah dan itupun subuh2 Amal dengan baiknya mau nganterin saya ke Station Putrajaya naik ERL dikasih oleh-oleh pula.

steam boat di Putrajaya

Baiklah begitulah kira-kira cerita singkat #kembaraRamadhan saya kemaren, Alhamdulillah, terima kasih untuk orang-orang yang sudah baik hati membantu dan menginspirasi saya, Amal, Faisal, Zaidi, Amir, genk Masjid Putra deh pokoknya, Faiz, juga para Syeikh2 yang luar biasa, para penjaga masjid yang udah baik hati dan membantu untuk informasi2nya.

Secara lebih detail nanti Insya Allah saya akan bercerita pengalaman di tiap-tiap masjidnya. :)



Senin, 01 April 2013

gratisan lagi

Sepulang dari taun baruan nekat ke luar negri, pulang-pulang langsung terserang kanker alias kantong kering untungnya saya masih sisa beberapa Ringgit yang bisa ditukerin ke Rupiah lumayan bisa menghidupi sampe gajian :D

Hampir sebulan lamanya gak buka website Airasia karna bertekad gak akan traveling lagi deh buat taun ini. Setelah ngubarak2 email ternyata keselip 3 buah email dari Airasia, pikiran saya waktu itu palingan ucapan terima kasih karna udah memakai jasa penerbangannya. Akhirnya klik, loading... jebreng keluarlah isi emailnya. Saya langsung senyum lebar, kalo boleh sih ketawa ngakak waktu itu, tapi ntar saya dipanggilin mobil ambulance RSJ karna dikira gila.

3 buah email tersebut isinya adalah e-gift voucher dari airasi sebagai konsekuensi atas keterlambatan pesawatnya waktu saya pergi taun baruan kemaren. masing2 kita dikasih RM 200, baiklah.. saya langsung mikir liburan kemana yah..?? hahaha komitmen gak bakaan liburan taun ini langsung bubar grak.

Besoknya saya langsung heboh sama Depoik dan Diles, tim nekat berbodoh2 ke luar negri. Depoik semangat tapi Diles nggak, dia ragu buat dapatin ijin, tapi dia merelakan vouchernya buat kita aja. Akhirnya terpilihlah Metal untuk kita ajak ke petualangan bodoh berikutnya. Metal adalah teman dekat Depoik, gilanya sebelas dua belas-lah. Mereka kalau udah berdua kayak Power Ranger lagi bersatu, kekuatannya penuh, karna Depoik stengah, Metal stengah. Siapa aja bisa jadi mati kutu diketawain. Tapi meskipun begitu kita senang kalau ada mereka, suasana jadi rame, ada aja yang mau jadi bahan ketawaan.

Kembali ke rencana perjalanan, akhirnya dengan total voucher RM 600 kita bisa dapatin tiket untuk 3 orang Padang-Jakarta pulang pergi dengan hanya menambah 300 rebu, dan itu Metal yang bayar, hehehe.. kita nyari harpitnas biar liburnya banyak dan ngambil cutinya sehari aja. Kebetulan waktu itu ada tanggal merah dihari Selasa, jadi kita ambil tiket berangkat sabtu sore pulang selasa sore.

Yaak Sabtu kita berangkat, sebenarnya hampir gagal karna Depoik hampir gak dapat ijin cuti. tapi gak Depoik namanya kalo gak bisa dapatin yang dia inginkan. Dengan jurus rayuan mautnya akhirnya dia berhasil dapatin cuti, oke deh langsung tancap berangkat.

Mulai ketemu di bandara Padang udah mulai ketawa gak jelas, sampe di atas pesawatpun tetap menggila. Meskipun saya yang sering jadi bahan tapi yaudahlah kita kan emang pergi senang2. Hoki lagi waktu itu tiba2 crew pesawat ngadain quiz, saya dengan tak tau malunya maju menjawab pertanyaan yang diberikan, tapi pheew.. geblek saya hank jawabannya salah. Jumlah pintu yang ada di pesawat saya jawab 6, padahal kan 8. Dan yang nambah malu2in lagi, saya dikalahkan oleh seorang gadis kecil. Berasa mau lompat aja dari pesawat haha. Tapi pramugarinya baik saya tetap dikasih hadiah malah diantar ke kursi saya, jadi makin tambah malu, dikasihanin. Untungnya waktu itu lagi sama orang2 yang gak tau malu jadi bisa teredam.

Nyampe di Sukarno Hatta udah jam 7:30, kita ditunggu sama Ni Id kakaknya Metal, makan malam dulu trus nungguin jam berangkat travel cipaganti berikutnya jam 9. Travelnya datang ternyata gak penuh, abis ngobrol sebentar Depoik pindah nyari PW buat molor, saya dan metal waktu itu sibuk aja ngobrolin soal "facebook" karna metal baru ketagihan haha.



Perjalanan ke Bandung yang normalnya hanya 3 jam, malam itu jadi 6 jam karna macet parah, jadilah sampai di Bandung jam 3 pagi. Kita ke hotel sodaranya Metal, trus saya janjian dan dijemput sama Haris. Di Bandung kita pisah ceritanya, jalan sama teman masing2.

Seharian muter2 Bandung malamnya kita berangkat lagi nebeng mobil temannya Metal ke Jakarta (gratisan lagi haha). Di mobil padahal kita pada ngantuk parah tapi gak dibolehin tidur sama temannya Metal, jadilah sepanjang jalan ketawa aja.

Sampai di Jakarta jam 6 pagi, berangkat dari bandung jam 3.30 pagi. Kita di drop di rumah sodaranya Metal (lagi) disitu ada ni Id juga. Istirahat sebentar, bersih2 badan lanjut lagi, Depoik mau belanja ke mangga dua, saya berasa mau tidur aja di tumpukan barang dagangan orang2 di mangga dua, ngantuk parah. Jam 12 kita bergerak ke bandara lagi untuk pulang diantar ni Id. Itulah perjalanan ntah hapahapa kita.

Selasa, 19 Maret 2013

Siak Sri Indrapura, the royal site

Berawal dari blog walking tiba-tiba saya kepincut sama kerajaan Siak Sri Indrapura, hasil yang saya temui dari googling internet membuat saya makin jatuh hati dan penasaran. Alhamdulillah Allah ngasih kesempatan untuk mengunjunginya pada Maret 15, 2013. Bisa dilihat disini tentang sejarah Kerajaan Siak, saya takut salah kalau cerita soal sejarah.

Sebelumnya saya minta maaf karena kualitas foto yang kurang baik, saya bawa camera DSLR tapi lupa bawa memory, jadi saya maksimalkan HP yang ada aja, semoga bisa diterima.

Saya berangkat dari Rengat INHU, berdasarkan direction yang ada di GPS perjalanan akan menempuh sekitar 5.30 jam, melalui daerah Pangkalan Kerinci. Saya menemui jalan rusak di beberapa titik tapi bisa dimaklumi karna ini adalah kabupaten baru jadi mereka masih berbenah disana-sini terutama infrastruktur. Kabupaten Siak ini meskipun masih muda tapi sangat kaya. Mereka membangun jembatan indah melintasi sungai Siak untuk memperlancar akses dengan APBD mereka sendiri. Jalan menuju Siak kebanyakan luruuus aja dan naik turun seperti naga, kadang berasa naik roller coaster.

Jalan raya Siak kebanyakan lurus dan bergelombang seperti naga, naik turun
Ketika memasuki gerbang Siak yang ditandai dengan Jembatan Tengku Agung Sultanah Latifah, nama dari Permaisuri Sultan Syarif Kasim II yang megah dan indah. DI ujung jembatan disambut denan Masjid Raya Siak yang sepertinya bangunan baru juga tak kalah megah dan indah. Ruas jalan yang besar dan mulus saya mulai merasakan geliat kabupaten ini akan menjadi maju dalam waktu dekat ini. Namun sayang beberapa penunjang lainnya masih belum ada seperti SPBU, jaraknya cukup jauh dari kota.

Jembatan Tengku Agung Sultanah Latifah
Mesjid Agung Siak dari Jembatan Tengku Agung Sultanah Latifah
Setelah keliling-keliling nyari SPBU pas dapat ternyata udah tutup pula karna mau shalat Jumat, terpaksalah balik kanan lagi, mana jauh dari kota. Shalat Jumat saya kembali lagi ke Masjid Agung Siak, sekalian ngerasain suasana masjid megah nan indah ini. Interior Masjidnya terlihat kurang cahaya mungkin sengaja tidak dinyalakan supaya lebih khusyuk. Ruangan utamanya tanpa tiang penyangga sehingga terlihat makin luas.

Masjid raya Siak

Masjid Raya Siak
 Keluar Masjid saya disuruh menggila, sendal saya sepertinya ketukar ada yang salah ambil, ada satu sendal tinggal tapi saya malas makainya jadilah saya nyeker dan jingkrak-jingkrakan sampai ke mobil karna lantainya puanas bangeeet.. :D :D

Okay show must go on, ohya dari arah Bunga Raya tempat saya ketemu SPBU yang jauh itu saya menemukan beberapa masjid yang cantik juga, salah satunya ini, masjid ini terintegrasi dengan Pesantren yang ada di sebelahnya.


Setelah selesai shalat Jumat, cari makan, lumayan mahal makan disini dan saya nemu soto melayu *baru tau pas pulang dari Siak dari teman kalau masakan melayu itu mahal2, pntes :D. Tujuan saya selanjutnya adalah mencari pusat keramaian dan situs-situs bersejarah yang menjadi tujuan utama ke Siak. Udah muter2 gak nemu keramaian ternyata emang kotanya sepi anteng damai aja.

Sekilas saya serasa lagi berada di Malaysia karna suasananya mirip banget, arsitektur bangunannya, bahasanya, trus nuansa kota yang multi etnic, cuma di Siak gak ada India saya jumpai entahlah mungkin lagi sembunyi tau saya datang hahaha.

Gedung Balai Kajian dan Pengembangan Budaya Melayu
Rumah Dinas Bupati Siak, di depannya ada tugu songket, dan bangunannya masih dengan nuansa Islam dan Melayu
Sebenarnya ada beberapa bangunan modern ala melayu nan megah lainnya seperti gedung Bupati dan gedung DPRD yang juga dengan nuansa Melayu Islam nan tak kalah megahnya tapi berhubung panas dan saya gak pakai sendal jadi saya urungkan saja karna mau ke pasarnya dulu nyari sendal gak lucu nanti saya ke Istana nyeker.. :D

Ketemu pasar (pasarnya diluar expectasi saya, malah terlihat seperti 2 mingguan yang ada dekat kampung saya karna sepi) yang didominasi bangunan tua yang terawat dan dihuni oleh warga tiong hoa yang sudah tunrun temurun disana. Pasarnya gak ramai, kebanyakan menjual barang kebutuhan sehari-hari, rapi bersih, tua, tiong hoa, seolah-olah saya berasa berada di film hitam putih, tapi sangat menarik, saya turun sebentar dan mengambil beberapa foto, dan rasanya saya jadi diliatin orang2 mungkin karna gak pakai sendal hehe ngacir lagi masuk mobil.

Lucu tapi menariknya disini semua papan nama baik toko, gedung atau bangunan yang memakai papan nama menggunakan 2 bahasa minimal, tulisan latin dan arab melayu, beberapa toko tiong hoa juga menggunakan aksara china jadi 3 tulisan, baik itu Islam, Tiong hoa, kristen semuanya begitu.

salah satu nama toko di pasar Siak
Pasar Siak yang terlihat sepi, bersih, rapi dan classic
Akhirnya dapat sendal, dan dari sini ke Istana Siak juga dekat, meskipun udah pakai sendal tapi saya pengen jikrak-jingkrak lagi kegirangan akhirnya sampai juga ke Istana Asserayah Hasyimyah yang berati Matahari Timur, tiket masuknya Rp 3000 saja dan tambah Rp 1000 untuk tempat penitipan sendal, selamat menikmati jamuan Istana dan memasuki mesin waktu seabad yang lalu.

Gerbang memasuki komplek Istana

Lambang Kerajaan
Singgasana Raja yang terbuat dari Emas 24 karat
Mahkota Raja juga dari emas 24 karat
Ruang makan, tampak begitu mewah
Ruang pertemuan
Patung Sultan yang dibuat di Jerman terbuat dari batu granit

Komet, Kotak musik yang hanya ada 2 di dunia, yang satunya ada di Jerman

Patung Wilhelmina Queen, Sultan diundang saat penobatan Ratu
Tangga menuju lantai 2 yang penuh dengan ukiran indah dan langsung didatangkan dari Holland
Tempat penympanan uang "Kampia" dalam bahasa Minang diukir dengan kaligrafi arab yang sangat indah

Lampu kristal yang indah menghiasi ruang tengah istana, menggunakan minyak karna waktu itu belum ada listrik yaa..

Salempang dan baju kebal yang penuh dengan kaligrafi arab dan sepertinya ada ayat Alquran juga
Perlengkapan makan kerajaan dari cristal dan berukirkan lambang kerajaan, indah sekali



Elang juga menjadi lambang kerajaan dima terdapat pada semua sudut sisi bangunan istana
Benar-benar keren saya membayangkan bagaimana dulu saat masa jayanya kerajaan ini, dan saat membayangkan itu tiba-tiba ada guide yang seolah2 tau apa yang saya pikirkan trus menjelaskan mengenai sejarah dan berbagai benda2 sejarah yang ada, makin keren. Untuk sejarah Kerajaan Siak dapat dibaca disini, HARUS BACA, saya makin suka karna terkait juga dengan kerajaan Pagaruyung Minangkabau, kerajaan Johor dan Malaka.

Puas disini sampai diusir keluar karna jam berkunjung sudah habis, saya lanjut cari masjid untuk shalat Ashar, ketemulah mesjid ini, gak tau bacanya :D di Siak sepertinya mesjidnya dekat2 dan bagus2.


Gak bisa baca nama Masjidnya :(
Lanjut lagi mutar2 karna masih banyak situs2 yang belum dikunjungi, tapi sayang waktunya sudah sore kami memikirkan untuk balik ke Pekanbaru meskipun awalnya saya pengen nginap disini mau melihat suasana malamnya tapi berhubung sepi aja jadi yaa balik ke Pekanbaru aja, tapi sambil lewat saya ketemu kuil warga Tiong Hoa yang udah tua banget tapi terlihat masih kokoh


Tak jauh dari sini juga ada gereja tua tapi sekarang diurus oleh HKBP, maaf saya gak ambil fotonya.  Lanjut lagi saya ketemu dengan pelabuhan lama Siak yang biasa dipakai untuk berdagang ke Singapura, pasarnya Siak dulunya ke Singapura dan Malaka, mungkin ini terkait juga dengan sejarah panjang awal berdirinya Kerajaan ini. Jalan lagi ada Masjid kerjaan namanya Masjid Sahabuddin, berasal dari Syahad daerah asal raja Siak.

Masjid Kerajaan Sahabuddin, sudah 3 kali mengalami beberapa pembaharuan tampa menghilangkan keasliannya

di sebelah Masjid Sahabuddin terdapat makam Sultan berserta keluarganya, bangunan ini tergolong masih baru diinisasi dan didanai oleh harta Kerajaan dan sumbangan rakyat siak yang masih mencintai Rajanya.

Saya gak masuk meskipun sebenarnya diperbolehkan bagi turis untuk masuk, foto di depannya aja :)
Interior Masjid Sahabuddin

Mihrab Masjid Sahabuddin
Akhirnya saya maghrib disini, mungkin karna siak sepi jadi jamaah mesjid mengetahui ada orang baru datang ke masjidnya, jadilah saya terlihat seperti turis, tapi ada baiknya saya dapat teman baru disini, salah seorang jamaah yang berasal dari Selat Panjnag, dia PNS disini dan mengaku sangat suka tinggal di Siak karna merasa damai dan tenang beribadah, mungkin lebih ke kualitas hidup kali yaa..

Baiklah waktunya bergerak lagi, jalur yang akan kami tempuh belum tau akan seperti apa, jadi agak ngeri juga kalau nanti terlalu malam.
Sampai jumpa diperjalanan berikutnya..