Minggu, 20 September 2015

Masjid Putra #kembaraRamadhan

Seperti yang saya ceritakan sebelumnya bahwa tujuan pertama saya untuk #kembaraRamadhan ini diputuskan ke Masjid Putra aja. Banyak cerita menarik yang saya dapatkan disini. Tapi saya mau kasih tau dulu cara ke Masjid Putra dari KLIA2.

Ada beberapa alternative menuju masjid ini, tapi yang paling efektiv menurut saya adalah dengan menggunakan ERL, karna cepat, nyaman, dan mudah diakses. Dari pintu keluar selesai dari urusan imigrasi dan bagasi tinggal lurus aja hampir paling ujung akan ketemu counter ERL tinggal beli tiket trus tunggu deh keretanya datang. Sampai di station Putrajaya/Cyber jaya tinggal ikuti petunjuk keluar station, kalau mau naik bus tinggal ikuti petunjuk menuju Putra Sentral dan tunggu bis yg menuju ke Masjid Putra, jangan heran kalau nanti jalannya agak muter2 dulu. Kalau pemula minta aja sama supirnya untuk turunin di masjid Putra, soalnya dari halte agak lumayan jauh jalan kaki menuju masjidnya.

Kebetulan ini kali kedua saya kesini, di bus ada beberapa turis, satu rombongan berbahasa spanish satu rombongan berbahasa mandarin. Baru jalan beberapa saat masjidnya udah keliatan tapi bisnya jalan muter2, si turis bolak-balik nanyain ke supir dia takut nyasar atau kelewat atau si supirnya lupa, persis sama dengan yg saya alami waktu pertama kali dulu.

Sampai di masjid, saya langsung menuju counter information nanyain soal kegiatan masjid selama Ramadhan, termasuk boleh tidak iktikaf? Alhamdulillah ternyata sesuai harapan, iftar jama'i setiap hari diselenggarakan oleh pihak masjid dan juga dipersilahkan untuk iktikaf di dalam masjid setiap hari, dan beruntung lagi saya diperbolehkan juga nitip backpack di counter ini, jadi kan saya gak rempong ama barang2, tinggal nenteng tas samping aja buat bawa barang2 penting (tablet, dompet, HP, passport, charger, Quran, Ipod, camera, sarung dll).

Disini saya dapat banyak teman, penjaga masjidnya ramah dan sangat membantu. ada area yang sudah disediakan bagi para turis yang yang tertarik dengan bangunan masjid maupun soal Islam, dan ada area yang terlarang bagi mereka, beberapa ada juga turis yang bandel dan ujug-ujug udah nongol aja di depan mihrab tempat Imam shalat, HAYYAAAAAA.. si penjaga masjid dengan sedikit marah memperingati mereka. Beberapa cerita yang saya dapat dari para penjaga masjid dan juga para relawan (relawan untuk menjelaskan jika ada turis yang tertarik dengan Islam) banyak juga yang akhirnya convert ke Islam jadi Mualaf, tetiba saya salut.

Soal fasilitas masjid bisa dikategorikan ini sudah bintang lima, lengkap dengan shower room untuk jamaah, ruang bersucinya pun bersih kemas cantik rapi, jamaah akan sangat dimanjakan. Sepatutnya masjid ini megah, cantik, anggun dengan fasilitas yang mumpuni sebab masjid ini adalah masjidnya para anggota parlemen Malaysia yang berdiri tepat disebelah gedung megah Parlemen Malaysia dimana perdana mentrinya juga bekerja disana. Dan masjid ini sering digunakan untuk menyambut tamu2 dari negara Muslim lain.

Toilet Masjid Putra

Saya sempat beberapa hari iktikaf disini, memang nyaman. Imamnya saat Ramadhan ini tidak mengundang Imam dari luar, cukup para Imam yang sudah ditugaskan disini saja, tapi bacaaannya tak kalah dengan para Hafiz dari timur tengah, sangat indah di dengar dan membuat shalat Taraweh 20 rakaat terasa sebentar saja.

Jamaahnya cukup ramai apalagi ketika weekend. Dari sini pemandangan sekeliling masjid sangat indah. Ada danau yang cantik dan diujung terlihat deretan bangunan-bangunan khas Islam yang anggun nan megah, juga terlihat Masjid megah lainnya di Putrajaya yaitu Masjid Tuanku Mizan Zainal Abidin.

Masjid ini menyediakan buka puasa gratis untuk para jamaahnya. Saat buka diawali dengan makanan kecil biasanya kurma dan air minum sirup, lalu setelah shalat Maghrib baru dilanjutkan dengan main court nasi dengan pauk yang enak, nanti juga ada desert buah-buahan atau makanan penutup lainnya. Nanti setelah shalat Isya dan Taraweh ada lagi yang namanya Boreh, yaitu makanan lagi tapi bukan makanan berat, semacam cemilan gitu tapi cukup mengenyangkan juga.
untuk 10 malam terakhir masjid ini menyelenggarakan qiyamulail berjamaah di sepertiga malam terakhir, dan makanan sahur disediakan gratis untuk jamaah semua.

Suasana Buka Puasa

Tak banyak yang iktikaf dan mereka nyari tiang masing-masing
Kegiatan para jamaah yang iktikaf disini rata-rata ya baca Al Quran, tidur, shalat (wajib dan sunnah), check HP, kalau bosan jalan-jalan sekitar masjid atau ada juga yang telponan, nah ada satu yang aneh disini, ada jamaah, mulai dari subuh, siang, malam, kalau gak ngaji dan zikir dia sibuk aja jalan mondar-mandir, sempat ngobrol dengan saya sebentar ternyata dia dari Palestine dan saat itu Gaza sedang di serang oleh zionist israel, saya jadi ikutan sedih. Dia sangat baik, beberapa bacaan Quran saya diperbaiki oleh beliau, dinasehatin beberapa hal, salut, sayangnya saya lupa tukeran contact dengannya.

Ada juga saya dapat temen sesama iktikaf asli Malaysia tapi sedang kuliah di Jakarta, dia pengen banget nemenin saya jalan ke tempat-tempat yang menarik soal Islam, tapi sayang dia lagi ada kegiatan juga dengan juniornya, tapi sampai sekarang kita masih keep contact. Dan ada lagi teman-teman yang lain yang dari petugas masjid juga yang sesama jamaah iktikaf, Islam dan Iman menjadikan rasa persaudaan kita Masya Allah syahdu sekali. Jamaah rutin disini baik-baik, pernah malam itu ada ibu-ibu yang bawa makanan ke masjid trus dibagi-bagiin buat yang tadarusan, saya kebagian juga, alhamdulillah.

Ohya ada yang lucu, pas baru nyampe di Masjid ini pas juga ada rombongan umroh dari padang hendak ke Jeddah besok subuh, kata Amirnya dari pada nunggu bengong di Bandara mending mereka kesini aja, sekalian Tarawih dan jalan-jalan, trus jumpa dengan saya dan ngobrol bahasa Minang, jadi pengen ikut sama rombongan itu, tapi apa daya, yasudahlah, saya sebenarnya klo bisa juga kembara Ramadhannya ke Mekkah Madinah dan sekitarnya.. Saat rombongan tersebut pergi dikira saya kececer trus diumumin di TOA, maluuuuuuu.. hahahaha.

Dari sini saya lanjut perjalanan ke Masjid berikutnya.. see you there..

view dari masjid Putra menuju masjid berikutnya, what a view.. Masya Allah

Menunggu waktu berbuka puasa