Selasa, 22 September 2015

Masjid Tuanku Mizan Zainal Abidin (Masjid Besi) #kembaraRamadhan

Hi Assalamualaykum.. apakabar semua..

Saya mau lanjut lagi nih cerita soal #kembaraRamadhan kemaren, kali ini saya beranjak ke masjid berikutnya seperti di judul yaitu Masjid Tuanku Mizan Zainal Abidin atau lebih dikenal dengan nama Masjid Besi karena bahan utamanya besi.

Untuk menuju masjid ini sangat gampang, tinggal jalan kaki sekitar 1km dari Masjid Putra, kalau dari Putra Sentral saya tidak begitu pasti yang nomor berapa sepertinya berbeda dengan jurusan ke Masjid Putra.

Kalau Masjid Putra lebih touristy Masjid Besi ini lebih disenangi warga lokal. Menjelang memasuki masjid ada seperti jembatan, dan tiba-tiba disulap seperti bazaar Ramadhan, mostly menjual fashion dan untuk bazaar makanan ada di sebelah bawah jembatan, sangaaaaat banyak pilihan makanannya dan raaamai sekali pada saat menjelang buka puasa.

Suasana di gerbang masjid malam hari

Disini aura semangat Ramadhan lebih terasa mungkin karena lebih ramai. Jadual iktikaf di masjid ini hanya weekend dan 10 malam terakhir. Sama seperti masjid yang dibawah pengelolaan pemerintah lainnya, buka puasa + boreh dan sahur difasilitasi dengan baik oleh pihak masjid, Alhamdulillah jamaah sangat dilayani agar bisa beribadah dengan nyaman dan khusyuk. tabarakallah..

Suasana menjelang berbuka puasa
Bazaar Ramadhan, segala macam kuih muih ade kat sini..

Lagi-lagi saya lapor ke penjaga masjid untuk bisa nitip backpack, dan dipersilahkan untuk meletakan di ruang ganti, ohya masjid disini sepertinya selalu menyediakan ruang ganti buat para jamaah yang mungkin butuh ganti pakaian untuk shalat, di masjid Putra sebelumnya juga ada.

Jamaah di masjid ini sangat ramai berbeda dengan masjid sebelumnya yang saya kunjungi. Banyak warga negara asing juga saya lihat, sepertinya mereka para mahasiswa, sayapun dikira ncik2 tu mahasiswa. Ohya ceritanya gini, jadi waktu itu saya mau beli air mineral, bentuknya kayak lemari trus self service, jadi waktu itu lagi penambahan minuman baru oleh petugasnya, nah saya mau beli tapi gak ada uang RM 1, trus saya minta tukar sama makcik petugasnya dan gak ada juga, lalu saya dikasih saja satu "nah ambik je, awak nak mana? tea ke ini ke (air mineral)?" saya jadi tak enak hati trus bilang "tak la.. saya nak bayar" dan sepertinya basa basi kita berbeda meskipun sesama melayu, dia sepertinya tersinggung dan saya jadi merasa bersalah banget dan akhirnya ngambil aja air mineralnya tanpa bayar, si ncik pun senyum.. rejeki, alhamdulillah.

Masjid ini sangat indah, tanpa menggunakan pendingin ruangan karena sudah didesign ramah lingkungan dengan memanfaatkan sirkulasi udara yang baik sehingga tidak terasa panas, hanya dibantu dengan beberapa kipas angin saja.

Saat waktu buka puasa jadi sangat ramai, pekarangan masjid penuh, laki-laki di teras kanan dan perempuan di kiri, di tengah biasanya sudah di book oleh instansi yang mau buka puasa bersama disini, atau kalau tidak biasanya diisi oleh yang bekeluarga, pemandangan yang sangat indah.

Saya dapat bonus disini, ternyata Mufti Menk yang biasanya hanya saya ikuti di twitter dan youtube ternyata selama Ramadhan mengisi kajian mengenal para sahabat Rasul setelah shalat Tarawih, masya Allah saya merasa senang sekali. Awalnya agak ragu, bakal ngerti gak yah dengan bahasanya, maklum english saya masih sangat so-so, tapi alhamdulillah bisa dimengerti juga.. hehe..
*ini dia link kajian Mufti Menk. *kalau jeli anda akan menemukan saya disana hehe *gak penting



Selain mufti Menk ada syeikh impor lainnya yang diundang khusus selama bulan Ramdhan sebagai Imam shalat Taraweh, masya Allah bacaan beliau sangat indah dan 20 rakaat plus witr pun jadi tak terasa. Sempat beberapa kali bersalaman dan dipeluk oleh para syeikh ini, mereka sangat haruuum dan baik dan selalu senyum, ahh sunnah sekali. Rata-rata jamaah menggunakan baju gamis atau jubah, atau baju melayu, dan sayaaa pake T-shirt dan jeans, merasa salah kostum aja.. :(

Selesai taraweh ada boreh, aseek, makanan penutup, trus yang mau iktikaf bisa tidur di lantai 2 sebelah kanan untuk pria, kiri untuk wanita. Menjelang sahur nanti ada shalat Tahajjud. Sebelum tidur saya sempat ngobrol sebentar sama orang-orang sebelahan saya, berhubung rame dan saya sendiri jadi nyempil aja antara orang-orang hahaha, dan saya nyari tempat yang ada colokannya, hehe. Nah ternyata orang-orang sekitar ada yang datang dari Singapore memang niat untuk iktikaf 10 akhir Ramadhan disini, katanya suasana disini lebih seru aja, baiklah..

Masjid Besi menjelang malam
view dari dalam masjid besi kearah kanan, Bapak dan anak sedang mengajidengan background terlihat masjid Putra
Tempat berwudhu, sangat cantik dan lengkap ada shower juga

Kalau di masjid sebelumnya ada cerita lucu disini juga ada, antara lucu dan mengenaskan. Jadi ceritanya waktu itu hari kedua saya iktikaf di masjid ini adalah hari Ahad, dan setelah Tarawih, witr dan ritual boreh, saya sudah dengan PDnya kucluk-kucluk menuju lantai 2 untuk tidur, trus sampai diatas saya agak aneh orang-orang yang lain pada kemana kok sepi aja? saya cuma sendiri, waktu itu sudah pukul 11 malam. Lalu saya dikasih tau oleh petugas kalau iktikaf di masjid ini hanya weekend saja, lalu nanti 10 malam terakhir. Langsung keringetan, malam2 begini saya mau kemana? disekitar putrajaya saya tidak menemukan guesthouse atau budget hotel, yang ada hotel kelas bintang 4, mampuuus. boro-boro nyari hotel, nyari taxi aja susah, malam itu saya terpikir untuk ke Kuala Lumpur aja biar disana cari penginapan. Udah jam 12 masih gak ada taxi, akhirnya saya putuskan kembali ke masjid Putra, mudah-mudahan dengan pertemanan kemaren mereka bisa ngasih tumpangan atau nggak bisa bantuin saya cari penginapan atau transport ke Kuala Lumpur.

Oke mulai jalan, sempat khawatir tengah malam begini dengan tampilan kayak turis tersesat mudah2an gak ada polisi atau siapapun yang salah menduga dengan saya, takutnya ntar saya dikira teroris atau maling atau apalah. Beberapa kali saya sempat mencoba mengacungkan jempol sama mobil yang lewat siapa tau ada yang berbaik hati memberikan tumpangan, tapi NIHIL, saya maklum kok, tengah malam begini ada cowok gak jelas minta tumpangan? ntar gue malah diculik lagi, akhirnya sukses jalan sampe Masjid Putra, dan disana disambut sama orang baru saya gak kenal, untungnya ada yang mengenali dari dalam trus akhirnya saya diijinin masuk, Alhamdulillah selamat juga.

Besoknya saya lanjut perjalanan ke Kuala Lumpur, ke masjid mana..? tunggu saja nanti disana ya..

note: many thanks to petugas Masjid Putra