Kamis, 14 Agustus 2014

#kembaraRamadhan di Malaysia 1435H

Hai lama sudah saya tidak update blog ini. Ceritanya setahun ini saya sibuk dengan hobi baru di Kedai Kopi Qyat, jadi acara jalan2pun sudah tidak ada lagi, padahal kemaren itu udah punya 2 trip tiket promo, yaudahlah ya bukan rejeki buat jalan-jalan.

Oke soal #kembaraRamadhan ini sebenarnya muncul ketika menjelang Ramadhan kemaren, berhubung kedai kopi Qyat rencananya bakal tutup selama bulan puasa jadi sepertinya saya punya banyak waktu luang buat jalan2. Sebenarnya awalnya saya pengen ke Bandung dan Jakarta, soalnya banyak ustadz favorite saya disana, tapi pas cek tiketnya mahal banget trus kepikiran kayaknya seru juga ngerasain suasana puasa di negri orang, jadilah saya hunting tiket pas pula ada promo, yaudah deal deh tiketnya dapat Rp 350.000 aja untuk pergi pulang, dibanding ke jakarta Rp 2.500.000, hehe.

Rencananya saya nanti mengunjungi masjid-masjid cantik disekitar Kuala Lumpur, maksudnya biar aksesnya mudah, saya gak mau yang terlalu berpetualang masuk ke daerah yang baru, karna saya jalan sendiri (solo backpacker) dan lagi puasa juga, gak lucu kan judulnya #kembaraRamadhan trus nanti karna terlalu kecapean puasa saya harus jadi korban, gak deh. Setelah googling2 dapatlah beberapa list masjid2 yang recommended untuk dikunjungi, juga ada program yang menarik selama ramadhan di masjid2 tersebut. Nah saya kepikiran bakalan makin seru kalau nanti bisa iktikaf di masjid (seru karna bisa irit biaya penginapan haha). 9-21 July 2014 untuk 3 kota, Putrajaya, Kuala Lumpur dan Shah Alam.

Bismillah berangkat, di atas pesawat saya masih mikir ntar kemana dulu trus ntar bakal seperti apa yah?? hehe saya gak expect banyak, mengalir saja, kemana takdir membawa, halah.

Landing dengan mulus di Airport baru malaysia, jadi LCCT sekarang cuma untuk terminal cargo, sementara low cost carrier terminal pindah ke KLIA2, dengan fasilitas dan tampilan yang cukup cantik, terintegrasi dengan mall terlihat ada beberapa brand ternama.

Tips dari saya kalau terbang melalui Airport ini sebaiknya anda prepare lebih banyak waktu karna airportnya luas jadi butuh banyak waktu, kalau mepet2 siap2 aja anda harus lari-larian.

*resiko solo backpacker: susah untuk memoto diri sendiri hehe


video

Selesai di check point keluar langsung disambut mall, ohya di imigrasi sekarang kayaknya petugas bener-bener ngecek tiap penumpang dengan seksama, impact dari tragedi MH370 saya pikir mungkin karna katanya ada beberapa penumpang yang menggunakan passport curian. Bener-bener berbeda dengan terminal sebelumnya yang terkesan memang untuk kelas rendahan.

Ada dua yang saya cari disini, pertama Surau (Mushalla) kedua counter DiGi, SIMcard Malaysia biar tetap terhubung dengan internet, kenapa Digi? karena waktu itu lagi ada promo free internet untuk turis, lmayan banget mah itu buat saya hehe..

Suraunya ketemu, DiGi-nya nggak. Selesai shalat sudah terasa damai trus diputuskan untuk lanjut ke Putrajaya aja, sebenarnya agak gambling sih soalnya disana gak ada hotel budget, jadi kalau gak diijinin iktikaf di Masjid yaudah saya menggembel deh gak tau kemana, tapi ada info dari teman saya kalau kemungkinan besar dibolehin kok untuk iktikaf cuma saja pihak masjid gak menyediakan sahur untuk jamaah, karna sahur disediakan untuk 10 malam terakhir Ramadhan aja. Kalau info itu bener, itu aja udah cukup, daripada saya menggembel tengah malam gak tau kemana ya kan..??

KLIA2 udah terintegrasi dengan ERL (kereta api cepatnya Malaysia), dengan RM 2,8 saya sudah diantar ke station Putrajaya/Cyberjaya trus nanti dilanjut ke masjid Putrajaya dengan menggunakan bus Rapid atau Nadi Putra (ini semacam trans Jakarta cuma ongkosnya dibayar pas naik ke supirnya, harus dengan uang pas ya, karna gak ada kembalian, ongkosnya RM 0,5 aja). ERLnya sangat nyaman, AC dingin ada free WiFi juga dan juga kenceng, namanya juga kereta cepat yah. Bus nya juga sangat nyaman AC nya dingin dan gak terlalu banyak penumpang yang berdiri, kebetulan banyak turis juga yang satu bus dengan saya, agak heran bulan puasa gini masih banyak aja turis asing melancong trus ke masjid pula, dalam hati saya berdoa semoga mereka diberi Hidayah oleh Allah untuk mengecap indahnya Islam.

Masjid Putra, yang warna pink berdampingan dengan gedung parlemen Malaysia yang sering juga dikira masjid oleh para turis :)

Di Putrajaya ada dua Masjid indah yang mau saya kunjungi, pertama Masjid Putrajaya, masjid pink nan cantik yang sudah tersohor hingga ke luar negri makanya banyak turis berkunjung kesini. Kedua Masjid Tuanku Mizan Zainal Abidin atau lebih dikenal dengan Masjid Besi, karna konstruksinya mostly menggunakan besi.

Di Masjid Besi ini saya dapat pengalaman menyedihkan, kirain disini sama dengan di Masjid Putra yang welcome buat siapa aja yang mau iktikaf, ternyata di masjid Besi ini hanya sabtu minggu trus 10 malam terakhir aja, jadilah waktu itu abis taraweh kelar udah tengah malam, saya keluar masjid nyari taxi gak ada, stop mobil yg lewat juga gak ada yang mau, horor juga kali liat saya yang begini tengah malam. Sempat depresi juga mau kemana tengah malam begini tapi akhirnya kepikiran balik lagi aja ke masjid Putra, baiklah mari jalan kaki olah raga tengah malam, nyampe di masjid Putra udah jam 1 malam huhu. Tapi impactnya saya jadi dapat teman banyak di masjid Putra, petugas masjidnya banyak yang masih muda2 trus baik2 banget, sampe sahur saya dibagi makanan, hahaha kasian banget idup saya kayaknya yaa..

Masjid Tuanku Mizan Zainal Abidin atau Masjid Besi

Dari Masjid ini #kembaraRamadhan saya lanjutkan ke Kuala Lumpur (KL), ada tiga masjid yang rencananya akan saya kunjungi di kota menara kembar ini, dari Putrajaya ke KL biasanya saya menggunakan ERL sekarang saya mau coba pakai RapidKL karna kalau pakai ERL pemandangannya kurang seru, kalau pakai bus biasanya kan lewat kota, juga ongkosnya lebih murah.

Masjid pertama yang paling mudah saya akses aja, juga salah satu masjid favorit saya kalau ke KL, Masjid Asy Syakirin KLCC tapi sayang sekarang di taman belakangnya sedang dibangun apartemen, selain ke masjidnya jadi jauh, jalannya mutar lewat jalan samping, juga jadi gak asri lagi soalnya disana dulu banyak pohon dan burung2 liar yang tinggal dengan nyaman.

Masjid Asy Syakirin, KLCC
Di masjid ini saya juga dapat teman namanya Faiz, saya numpang menginap dirumahnya, dan baiknya lagi Faiz mau nganterin saya besok ke masjid yang saya mau kunjungin yaitu Masjid Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur, masjid yang sangat cantik terinspirasi dari Masjid Blue dan Hagia Sophia di Istanbul, Turki.

Masjid Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur
Betah banget disini, masjid yang luas, besar, cantik, imamnya import ada dua yang satu pas ketemu di tempat wudhu beliau lebih terlihat seperti boyband ganteng banget, pas shalat eee ternyata beliau Imamnya kereen, abis Ashar ada program tahsin bersanad, di lantai dasar ada booth2 yang jual peralatan muslim, ada kelas dengan Syeikh DR. Tawfeeq Chowdhury, tafser beautiful surah in Quran, dibuka untuk umum, saya cuma masuk 2 kali soalnya waktu saya membatasi, tapi kelasnya sangat bagus, seru, banyak ilmu, tapi sayang peminatnya gak begitu banyak :(

Besoknya saya mau ke masjid Negara, kalau di Jakarta ibarat Istiqlal lah, tapi sebelumnya dari pagi saya mau jalan2 dulu mumpung di KL, kali aja nemu barang bagus dan murah :)

Pavillion mall, Bukit Bintang
Menjelang waktu Ashar barulah saya menuju ke Masjid Negara, kebetulan juga Raja, Permaisuri, Perdana Mentri dll sedang ada acara disini. Baiklah kapan lagi satu majelis dengan para bangsawan ya kan? di tengah shalat Tarawih tiba-tiba beberapa pejabat termasuk PM buru-buru meninggalkan masjid, ternyata pas selesai shalat sambil menunggu Faiz datang menjemput saya online dan baca berita kalau ada musibah menimpa pesawat Malaysia Airline MH17, sedih banget soalnya kali ini bukan lebih ke human error atau kesalahan engine tapi malah ditembak oleh katanya sih pasukan pemberontak di Ukraine, tapi pihak Ukraine malah menuduh Russia, siapapun itu menurut saya gak bisa dibenarkan harus bertanggung jawab dan dihukum berat.

Masjid Negara Malaysia
Besoknya saya kembali ke Masjid Wilayah untuk shalat Jumat, abis itu saya lanjutkan kembara ke kota Shah Alam. Sudah lama saya ingin mengunjungi kota Islami ini, ada masjid dengan kubah terbesar di dunia yaitu Masjid Biru. Masjidnya sangat cantik, jamaahnya mostly melayu sedikit Arab dan India, waktu saya kesini banyak para Hafiz, masjidnya hampir penuh oleh orang yang iktikaf.

Orang-orangnya juga cantik2 dan ganteng2, sangat menyamankan mata hehe, kata teman saya di Shah Alam ini memang banyak orang melayu saudagar kaya dan hampir tidak ada chinese dan sedikit India dan Arab, mobil mewah berderet di parkiran masjid, aaah bahagia deh pokoknya saya disini meskipun pas sahur saya gak kebagian makanan, malas antri sih soalnya puanjang banget waktunya udah hampir habis.

Masjid Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah, atau Masjid Biru, Shah Alam

Dari sini besoknya saya dijemput lagi oleh Amal tema saya di Putrajaya, kita jalan-jalan dulu sebentar cari makan, bosan juga makan makanan yang disediakan masjid rata2 menunya gak jauh beda, daging gulai kurma gitu trus ada ayam tomato atau ikan. Kalau di Malaysia aku paling suka makan steam boat jalanan, enak banget. Saya balik lagi ke Putrajaya maksudnya biar dekat ke airport aksesnya mudah dan itupun subuh2 Amal dengan baiknya mau nganterin saya ke Station Putrajaya naik ERL dikasih oleh-oleh pula.

steam boat di Putrajaya

Baiklah begitulah kira-kira cerita singkat #kembaraRamadhan saya kemaren, Alhamdulillah, terima kasih untuk orang-orang yang sudah baik hati membantu dan menginspirasi saya, Amal, Faisal, Zaidi, Amir, genk Masjid Putra deh pokoknya, Faiz, juga para Syeikh2 yang luar biasa, para penjaga masjid yang udah baik hati dan membantu untuk informasi2nya.

Secara lebih detail nanti Insya Allah saya akan bercerita pengalaman di tiap-tiap masjidnya. :)