Kamis, 24 September 2015

Masjid Asy Syakirin #KembaraRamadhan

Hi, Assalamualaykum..

lanjut lagi ceritanya..

Dari Putrajaya ke Kuala Lumpur atau KL saya biasanya naik ERL soalnya cepat dan nyaman, tapi kali ini saya mau nyoba sesuatu yang baru naik Rapid KL, tarifnya lebih murah trus saya juga belum pernah nyoba, diasikin aja kan ya. Bisnya nyaman, waktu tempuh gak begitu lama juga.

Di KL saya langsung menuju ke KLCC atau twin towers, masjid Asy Syakirin ini merupakan masjid di area pekarangan taman KLCC. Sayang sekarang lagi ada pembangunan disamping masjid, jadi kalau mau ke masjid ini jalannya muter2 dulu.

Berhubung masih jam 11, waktu Zuhur masih lama, mari muter-muter dulu di mall, lumayan ngadem, hehe. Temanya Ramadhan banyak yang jualan baju dan perlengkapan muslim lebih tepatnya hari raya Idul Fitri, banyak nemu barang lucu sih tapi waktu itu saya mikirnya ntar aja beli pas mau pulang, kalo sekarang masih ribet ama barang bawaan (tapi ini akhirnya gak jadi beli, nyesel banget).

Abis Zuhur saya memutuskan untuk tidur dulu di pekarangan masjid ini, soalnya kalo di ruang utama masjid yang ada ACnya gak dibolehin, hahaha..

Jujur kenyamanan masjid ini jadi berkurang 50% dari sebelumnya, kebisingan pembangunan disebelah berasa lagi perang, jedaar jedoorr.. gumpraaang gedubraaaakk.. sayapun gak bisa tidur dengan damai. Ashar sampe menjelang maghrib saya masuk ke dalam, ruang utama masjid. Ngaji sambil ngadem sambil nunggu buka puasa.

Beberapa menit menjelang buka puasa saya disuruh petugas masjid menuju ke ruang buka puasa karna waktu berbuka udah mau masuk. Baiklah, ternyata banyak juga jamaah yang berbuka puasa disini, kebanyakan keluarga, banyak juga sih yang sama teman dan sendiri kayak saya.

Cerita lucu disini, hmmm... hahahahaha... malu ihh.. hehe.. kan kebanyakan disini yang buka puasa keluarga kan yaa.. dan mereka comel2 laa.. ahh saya saat itu sampai kepikiran mau nyari jodoh orang malaysia.. hehehe.. untung udah buka puasa yah.. hahaha..

Tarawih disini 20 rakaat plus witr. Imamnya bukan Imam impor, imam masjidnya saja, tapi bacaannya sangat bagus dan indah. Jamaah disini sangat beragam, rasanya semua ras ada disini, lagi-lagi saya merasa syahdu, alangkah indahnya Islam itu bisa menyatukan semua ras manusia yang beragam, dan tidak ada yang membedakan statusnya dimata Allah selain Taqwanya. Islam menjadi ikatan emosional bagi kita muslim seluruh dunia, meskipun gak kenal gak pernah ketemu tapi dengan Islam kita merasa satu keluarga, kita bersaudara, saudara seiman. Masya Allah..


suasana selesai tarawih dan selesai menikmati boreh, beberapa ada yang tinggal untuk iktikaf

Saya tidak iktikaf disini, soalnya sudah janjian dengan teman Malaysia saya, katanya dia mau menjemput saya dan disuruh nginap dirumahnya saja, kebetulan dia tinggal sendiri dan masih single. Katanya kalao tak ada teman sahurnya sering babalass. yaudah baiklah.

Sempat saya tanya ke petugas masjid soal iktikaf, pihak masjid mempersilahkan tapi harus izin dulu, saat itu saya melihat ada rombongan dari sekolah setingkat SLTP gitu yang lagi rame rebutan tiang buat tempat tidur, hehe, seru pasti tuh reramean sama teman-teman iktikaf. Untuk Sahur saya rasa tidak disediakan, kecuali pada 10 malam terakhir.

Saya menunggu teman saya namanya Faiz, dia penyiar radio Ikim FM, radio Islam terkenal di Malaysia. Dia selesai siaran jam 12 malam, jadi menjelang itu saya manfaatkan buat ngobrol2 sama petugas masjid ataupun orang2 yang mau iktikaf disana, sekalian mana tau misi diatas tadi kebenaran hahahaha..

Yaudah jemputan saya sudah datang, lanjut lagi nanti ya.. see yaaah..